Blackjack card_Football early_Casino Baccarat_Baccarat Technology_Baccarat Super and How to Play

  • 时间:
  • 浏览:0

Indonesia LotteIndonesia Lottery Loopholesry LoopIndonesia Lottery LoopholesholeskaIndonesia LotterIndonesia Lottery Loopholesy Loopholesrena rasa tidak nyaman inilah, akan ada dari mereka mengambil langkah menghindar, menjaga jarak, dan menjauhimu. Ujung-ujungnya, kamu akan berakhir seorang diri tanpa seorang teman.

Pernah lihat ibu-ibu di sinetron sedang bergosip? Kurang lebih kamu akan seperti itu juga ketika sedang menyebarkan informasi yang belum valid keabsahanannya. Penuh drama, ditambah-tambah, dikurang-kurangi. Sehingga kalau diibaratkan makanan maka rasanya akan keasinan atau mungkin terlalu pedas.

Misal, ada seorang tetanggamu perempuan pulang kerja selalu malam dan diantar mobil yang berbeda setiap hari. Lalu kamu beritahukan tetanggamu yang lain jika tetanggamu itu sering gonta-ganti pacar.

Kamu tidak akan puas jika tidak mengetahui selah negatif yang dimiliki orang lain. Selah inilah yang kamu gunakan sebagai senjata untuk menyerang. Menyedihkan. Sehingga bagimu, orang lain akan selalu memiliki kesalahan—serba salah. Kurang afdol jika orang lain itu begitu sempurna yang justru malah membuatmu insecure tiba-tiba.

Tentu saja orang-orang di sekitarmu akan merasa tidak nyaman. Bagaimana mungkin bisa nyaman, jika berteman dengan seorang julid? Mereka tentu saja waswas, boleh jadi di depan mereka kamu membicarakan si A, B, C dan D. Tapi di belakang, kamu justru membicarakan mereka pada si A, B, C, D.

Padahal, mencintai diri sendiri sangatlah penting. Jika kamu sadar betapa wajibnya hal tersebut, kamu akan malu sendiri sudah berjibaku pada urusan yang bukan urusanmu.

Terlalu banyak berdrama, kamu akan semakin sulit menerima kenyataan. Misalnya saja orang yang kamu jadikan objek omongan membeli sebuah mobil baru. Hatimu akan sangat panas, susah menerima jika ada yang melebihi kamu, dan sebagainya. Ujung-ujungnya kamu ribet sendiri.

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Ibu-ibu tempatmu bergosip boleh saja menunjukkan mimik percaya, tapi belum tentu sepenuhnya percaya lho. Siapa juga yang akan percaya, jika selama ini mereka tahu ucapanmu bohong, hasil rekaan, terlalu banyak bumbu di sana-sini. Jadi, ketika bercerita lebih baik sewajarnya saja agar orang-orang tetap menghargai keberadaanmu bukan malah mengucilkan.

Nah, jika kamu terlalu mengurusi kehidupan orang lain, ada banyak dampak negatif menunggumu yang tentu saja sangat tidak baik untukmu. Ibarat boomerang yang kamu lemparkan, ujung-ujungnya akan kembali padamu. Berikut 6 dampak yang akan kamu rasakan ketika kamu sibuk mengurusi hidup orang lain alias julid.

Kebiasaanmu dalam ikut campur kehidupan orang lain akan menciptakan persepsi-persepsi dari pemikiranmu sendiri yang belum tentu benar. Kamu akan terlalu mudah menilai kehidupan orang lain yang bahkan sebenarnya kamu tidak tahu persis. Kalau begini, jatuhnya bisa jadi fitnah.

Terlalu banyak bicara, terlalu jauh juga kamu mengambil langkah tenggelam dalam dramamu sendiri. Mirisnya, semakin kamu menikmati, kamu akan semakin sulit mencintai diri sendiri.

Jadi, cobalah untuk mengurangi intensitas mengurusi kehidupan orang lain.

Padahal, mobil yang mengantar tersebut tidak lain adalah taksi daring. Maka, ada baiknya sebelum menilai dan menyimpulkan untuk terlebih dulu crosscheck guna mengetahui kebenaran. Jadi nggak asal.

Di dunia ini, kita sudah memiliki jalan kehidupan masing-masing begitupula bagaimana cara menjalaninya. Orang lain yang melihat adalah tim penilai, yang boleh jadi tidak tahu apa-apa tentang kehidupan kita. Di antara tim penilai tersebut, mungkin ada satu atau dua yang terlalu sibuk mengurusi urusan hidup kita bahkan lebih sibuk daripada diri kita sendiri. Dikatakan haters sah-sah saja, disebut tukang iri mungkin-mungkin saja, atau dikatakan si julid karena omongannya yang tidak bisa dipertanggungjawabkan.